Saturday, November 7, 2009

Guru agama tidak mendapat pembelaan!!!

Assalamualaikum semua......

Alhamdulillah saya berkesempatan menonton perlawanan akhir bola sepak piala malaysia semalam dan sempat bertemu dengan sahabat saya yang berasal dari negeri 9.

Dalam perbualan dengan sahabat saya itu, beliau kini sedang berkhidmat sebagai seorang guru di salah sebuah sekolah milik penuh kerajaan negeri sembilan. Saya bertanya tentang tangga gaji yang di berikan. dia jawab RM2000. saya tanya lagi, adakah dia mempunyai dploma pndidkan? dia jawab x der...saya terkejut. sebabnya secara realiti, berbanding dengan guru2 agama di negeri pahang ini, jauh bezanya.

saya sangat terkilan. saya ada seorang sahabat yang bekerja di salah sebuah sekolah agama di negeri pahang ini. saya tanya kawan saya tu, dia kata dia ada ijazah, saya tanya gaji berapa, dia kata RM800....tu pun bukan gaji tapi elaun.... rasa rasa pelik... saya tanya lg, kenapa 800 jer? dia jawab sebab aku x de diploma pendidikan...saya ttanya lg, dah berapa lama dah ngajar, dia kata 11 thn.....

saya cuma nak bandingkan dengan kawan saya yang bekerja dengan kerjaaan di n9, macam ne kawan satu kat sana tu blh dapat gaji rm sampai 2000 sedangkan di negeri phg yg penuh dengan sumber asli dan kekayaannya ini, tidak dapat mengggaji guru agama seperti kwn saya td dengan tangga gaji yg sama.

sy dengar jg cerita dr kkelantan, sorg guru agama d bwh kerjaan negeri dapat gaji mcm ijzah, wlaupun x der dloma pndidkan....

saya kira ini cukup zalim. rm800 sememangnya tidak cukup untuk biaya 1 bln. dgn bilnya, yurannya, keretanya, sewa rumahnya.....makannya...????

sbb tu ada kawan saya yg lain pulak, saya tanya dia, kenapa keluar sekolah agama, kenapa pergi ke j-qaff??? dia kata, klu aku duduk ngajar kat sekolah agama ni, bile la aku nak pakai kereta, bila la aku nak kumpul duit nak khwin... katanya lagi, kat sek agama krjaan ngr phg ni, klu nak dapat tetap, kena tunggu lama, sampai setahun baru dapat tetap,.pastu klu nak naik pangkat, mesti ada pengalaman 10 thn mengajar.....

lagi sekali saya rasa hairan...dan saya tetap kata ini adalah satu kezaliman!!!

sememangnya org agama tidak mendapat pembelaan.!!! klu betul kerjaan negeri betul2 nk jaga guru2 agama, mesti semua ni x berlaku. saya cukup terkilan dengan apa yg berlaku.....

sepatutnya kerjaaan neg mngambilm ini siatif utk menyelesaikan hal ini. guru2 ini bekerja sama dengan guru2 kementerian yg lain....masuk pg sama keluar ptg pun sama, tp gaji lain2.

atau memang betul kerjaan negeri x der duit nak membiayai gaji guru2 agama...belalah mereka, mereka lah yg telah banyak membanting tulang utk melahirkan golongan yg berakhlak, ntah2 mereka juga yg mendidik anak2 pemimpin umno di sekolah2 agama d negeri ini......

1 comment:

  1. Penulis nie pon terkehel agak nye.

    Ustaz dari PAHANG tur cakap"dia kata RM800....tu pun bukan gaji tapi elaun."

    Itu Elaun.....RM800.

    Gaji die tak cakap......

    Kalau elaun banyak tur Gaji tentu lebih!

    Mana ada orang bekeja di beri alaun

    Cuba baca Employment Act 1955 pin 1975.,alam Bab contract of service.,

    Bahasa mudah nya ada kerja ada Gaji.,elaun pula bergantong pada keperluan kerja atau mengikut budi bicara Pemberi kerja.

    Cakap biar terang.

    ReplyDelete